Semalt Mendefinisikan 5 Mitos Yang Merusak Reputasi SEO

Sementara praktik SEO mempromosikan pencarian mandiri dan pencarian latar belakang, Anda akan terkejut dengan beberapa hasil teratas yang muncul ketika Anda mencari istilah 'SEO'. Bahkan, Google secara otomatis menyarankan komentar negatif di sebelah kata SEO. Ini mengarah pada kesadaran bahwa praktik ini telah mendapatkan reputasi negatif di luar sana.

Pada dasarnya, SEO memfasilitasi bot dan spider mesin pencari otomatis untuk mengakses halaman web, menguraikan tujuan dan makna aktualnya dan akhirnya mengindeks kontennya untuk referensi di masa mendatang oleh para pencari. Proses pengorganisasian halaman web ini membuatnya cepat dan nyaman bagi pengguna mesin pencari dan mesin pencari itu sendiri karena dapat menghasilkan hasil pencarian yang relevan untuk permintaan pencarian tertentu.

Artem Abgarian, pakar terkemuka dari Semalt Digital Services, menjelaskan dari mana SEO mendapat reputasi buruk.

1. Email yang Tidak Diminta

SEO sebagai bidang praktik baru dan terus berkembang menarik pemula dan peserta didik. Dalam pencarian bisnis, para pemula ini menargetkan perusahaan dan orang-orang populer dengan lusinan email yang tidak diminta yang pada akhirnya mengirim spam ke kotak masuk mereka setiap minggu. Cara di mana sebagian besar mengklaim sebagai ahli menghadirkan mereka sebagai individu yang menipu dan menipu sehingga reputasi buruk di pasar. Dalam kebanyakan kasus, surel berjanji untuk memperbaiki terlalu banyak masalah bagi perusahaan target untuk percaya. Itu juga terjadi bahwa beberapa ahli SEO memproklamirkan diri memang scammers.

2. Kata kunci isian

Kata kunci adalah fondasi SEO. Gunakan dengan baik dan menuai hasil yang diinginkan. Dalam hal yang sama, dengan sengaja atau tidak sengaja mengulangi dan memasukkan kata kunci untuk memanipulasi hasil permintaan pencarian dalam hukuman yang besar dan merugikan tujuan mengadopsi SEO. Kepadatan kata kunci Anda untuk sebuah artikel harus tepat karena cukup untuk mencapai peringkat yang menguntungkan dan menghindari penalti dari mesin pencari.

3. Halaman Cloaking dan Doorway

Praktik kontra-produktif ini melibatkan penggunaan kode HTML pada konten untuk topik tertentu dengan maksud untuk memanipulasi pengindeksan dan pemeringkatan. Setelah pengguna mengklik tautan atau halaman tersebut, mereka akan dialihkan ke situs web lain yang tidak terkait untuk konten aktual yang berarti mereka hanya digunakan untuk menyalurkan lalu lintas di situs web awal. Teknik cloaking dan doorway pages merepotkan baik pengguna dan mesin pencari sehingga menghasilkan reputasi yang buruk.

4. Tautan Perdagangan

Kita semua tahu kekuatan SEO dalam e-commerce. Pemilik situs web dan praktisi SEO menyadari perlunya memanfaatkan kekuatan ini sehingga mereka menghasilkan praktik seperti membeli tautan untuk memanipulasi peringkat pada permintaan pencarian. Tautan ini secara pintas memintas mesin pencari dengan menghasilkan otoritas halaman palsu tanpa deteksi. Namun, mesin yang sah seperti Google mengejar ketinggalan dengan praktik ini dan memaksakan denda yang besar dan kuat pada penjahat.

5. Konten dan Tautan Tersembunyi

Teknik yang cerdas dan menipu digunakan untuk menyembunyikan atau menampilkan konten yang berbeda dari apa yang diklik pengguna. Ini dapat diidentifikasi sebagai teks di belakang gambar atau teks putih pada latar belakang putih. Praktisi SEO asli dan terkemuka tidak mungkin menggunakan teknik ini meskipun masih umum dan merusak reputasi SEO.

Semua industri mengalami dan menghadapi tantangan inheren yang menyentuh etika. Industri SEO merespons dan mengadopsi praktik tidak etis yang sesuai.

send email